Ads Top

Gambaran Ke Puncak Para Dewa

BIARLAH FOTO DULU!

Persiapan 30 menit sebelum berangkat dari titik di mana kami saling meyakinkan satu sama lain. Ketua regu, Dirman memetakan jalur dengan segala kemungkinan yang akan ditempu dalam perjalanan. Kamis, 6 Oktober 2016. Di Kedai Adventure, Pare, Jawa Timur.

Setelah melewati perjalanan dari Pare selama kurang lebih 4 jam, kami menginap semalaman di Basecamp Resort Ranupani, Lumajang. Tempat ini adalah salah satu jalur atau pintu masuk untuk memulai pendakian menuju puncak Mahameru. Jumat (7/10/2016)

Stiker-stiker menempel di tempat informasi. Informasi persaudaraan atas nama regu pendakian.

Menerima himbauan atau penjelasan sebelum melakukan perjalanan itu penting!

Briefing bersama petugas Resort Ranupani dan para pendaki lainnya. Di ruangan ini, bukan hanya sekedar berbagi pengetahuan, tapi juga memahami ketidaktahuan.

Memalingkan bising dalam hening, paginya, Danau Ranupani.


Eits! Selfie dulu. Kami memulai perjalanan sekitar jam 9 pagi setelah berdoa kepada Tuhan yang maha esa.
Minta ijin om! Catat nama kami, catat. Jangan sampai salah, karena kami pergi untuk kembali. *salim tangan pak petugas*.


Tiba-tiba sampai di Pos 1. Pemanasan. Terdapat 2 jalur dari pintu masuk awal kami berjalan menuju ke pos ini. Jalur yang pertama itu singkat tapi nanjak, jalur yang kedua panjang tapi landai. Kami memilih jalur singkat, selain memperingkas waktu itu juga melatih otot-otot yang renggang di pagi hari itu.  

Dimanjain. Ternyata banyak makanan. Segarnya tiada duanya.

Bercengkramalah di samping perjalanan yang jangan dipikir panjang.

Lanjut jalan yuksss!

Oh! Itu dia yang di ujung sana. Ya, dia.

Setiap perjalanan ada jalurnya. Jadi, tetaplah pada jalur yang benar.

Coret-coretan itu mungkin bagian dari kekecewaan pada diri pencoret yang tidak puas akan dirinya.

Papan Pos 3 ini menandakan jangan patah semangat dalam perjalanan yang masih lumayan jauh.

Penampakan Danau Ranu Kumbolo. Dari sini jalurnya berkeliling sampai ke ujung jalan yang menurun.

Kabut sempat menutupi pandangan dalam perjalanan menuju ke Danau Ranu Kumbolo. Berhati-hati lebih baik dengan tetap menenangkan diri dan tidak terburu-buru.

Semakin dekat dengan bukit cinta yang katanya... Begitulah.


Nah! Danau Ranu Kumbolo nya sudah di depan matamu tuh. Dari sini harus mengelilingi tepi danau untuk tiba di tempat peristirahatan yang tepat berada di bawah bukit cinta. Bicara soal cinta? Mmmm..

Selang beberapa menit setelah membangun tenda, sahutan hujan menyegerahkan waktunya beristirahat.

Pagi, jangan kau pergi.  




















No comments:

Jeluang 2014. Powered by Blogger.